Negara Islam ( Khilafah ) Tidak Bertentangan dengan Pancasila


KIYAI PANCASILA

Oleh : Revolusi al Fatih

Pernah suatu ketika, saya mampir di sebuah masjid pinggir jalan, waktu itu ba’da isya sekitar jam 19.45 wib. Disitu kebetulan sedang ada pengajian, kalau tidak salah ustadznya kiyai **sensor** abis, lulusan **sensor** & lulusan UIN.

Saya sendiri gak begitu kenal. Tema pengajiannya sih biasa aja, tentang akhlak gitu. Maka setelah kiyai ngasih ceramah seki
tar 30 menit, terjadilah tanya jawab sbb:

>>Jamaah: “Asslm wr wb. Kiyai mau tanya nih, Pancasila itu bertentangan dengan Islam gak?”

>>Kiyai: “Wsslm wr wb. Pancasila gak bertentangan dengan Islam, Karena sila ke satunya Ketuhanan yg Maha Esa, masih mirip tauhid-lah, jadi gak yah”

>>Jamaah: “Terus Kalau Khilafah (Sistem Pemerintahan sesuai tuntunan Rasul saw) bertentangan dengan Pancasila gak?”

>>Kiyai: “Apalagi itu, gak lah.. (sang Kiyai terdiam sejenak)… Jadi Gini, Pancasila itu kan untuk persatuan dan kesatuan negeri ini, makanya sila ke 3 persatuan Indonesia, sedangkan Khilafah kata para ulama itu mempersatukan Umat Islam, jadi nyambung, gak bertentangan…”

>>Jamaah: “Trus Kiyai, berarti kita harus Pancasilais dong, kan katanya Pancasila Gak Bertentangan dengan Islam?”

>>Kiyai:” Susah de, zaman sekarang mengamalkan pancasila susah banget..”

>>Jamaah:” Kenapa?”

>>Kiyai: “wong Pancasilanya gak ada, dan gak dipake pejabatnya & pemerintahnya!”

>>Kiyai menambahkan: Alasannya:

“Sila ke-1. KETUHANAN YG MAHA ESA, tapi Pejabat dan DPR suka bilang, bahwa negara ini Bukan Negara Agama. jadi sila ke-1 gak dipake.”

“Sila ke-2. KEMANUSIAAN YG ADIL DAN BERADAB, tapi Banyak Tingkah Pejabat dan DPR yang Gak Manusiawi dan Gak Beradab, Mulai skandal seksual, video porno, korupsi dll. Mereka juga gak adil, rakyat bensinnya naik, mereka gajinya naik, rakyat naik angkot mereka malah naik CAMRY atau Mercedes dan BMW. jadi sila ke-2 gak ada.”

“Sila ke-3. PERSATUAN INDONESIA, apalagi sila ini, RMS, GAM, PAPUA MERDEKA, dibiarkan, padahal mereka merongrong persatuan Indonesia. ditambah Pejabat dan DPR Malah Buat buanyak Pemilu, anggarannya Banyak, tapi yg ada gara-gara beda calon saling bacok. belum lagi kebijakan Otonomi (federalisasi) Daerah, Indonesia jadi kayak Amerika Negara Federal, tiap Kota / Kabupaten / Daerah ada Raja-Raja Kecil.

Termasuk LSM-LSM pemecah belah seperti Jaringan Islam Liberal dan Aliran-Aliran Sesat Ahmadiyah, LDII dll, semuanya dibiarkan dan tidak ditindak Pemerintah, akhirnya kan memancing amarah umat Islam, akhirnya bentrokan dan pepecahan terjadi. Jadi Pejabat dan Pemerintah tidak menjaga persatuan, malah menyuburkan Perpecahan. Dengan kondisi begini rupa, maka Sila ke-3 gak ada.”

“Sila ke-4. KERAKYATAN YG DIPIMPIN OLEH HIKMAT KEBIJAKSANAAN DALAM PERMUSYAWARATAN/PERWAKILAN. Juga sama gak dipakai!.. contoh: waktu BBM mau naik, kalau ditanya semua Masyarakat pasti gak setuju, begitu juga Listrik mau Naik Rakyat juga gak setuju, Tapi kok Pemerintah gak mau Musyawarah sedikit pun dengan Rakyat, apalagi DPR, mereka (DPR) malah pro penguasa dan justru mereka yang tanda tangan & mengesahkan kenaikan BBM dan TDL. Jadi ada gak Musyawarah? Ada gak Perwakilan? Terwakili tidak Rakyat?”

“ Terakhir, sila ke-5. KEADILAN SOSIAL BAGI SELURUH RAKYAT INDONESIA. Kalau gak salah, sila ke-5 ini berbicara soal keadilan ekonomi dan kesejahteraan Masyarakat, maklum Kiyai dulu pernah dipaksa ikut penataran P4 waktu Orba (sang Kiyai sambil senyum). Adil dan Sejahtera dimana? Sekarang itu Tambang Migas kita banyak dikuasai Asing, banyak asset bangsa yg dijual, mulai dari air, hutan, bahkan singkong kita gak punya, harus impor. Adil dan Sejahtera dimana? Dan yang bikin Kiyai sedih de.. yaitu banyaknya UU yang keluar hasil Pesanan para Kapitalis Asing dan Domestik, jadi hasilnya yah kayak gini sengsara rakyat, jadi Budak di Negeri sendiri. Mau sekolah Mahal, ke RS mahal, bahkan Tiap Tahun Pajak Naik, gak tanggung-tanggung dari ujung kaki sampai ujung rambut dipajakin (sang Kiyai lagi pake Balaghah/Gaya Bahasa). Orang mau Mati kena Pajak, orang mau Lahir kena Pajak. Gila bener. Jadi sila ke-5 gak dipake!”

>> Jamaah: “Lalu apa yg dipake di Negeri ini?”

>> Kiyai:”Kapitalisme-Sekular..!”

>> Kiyai menambahkan: “Untung Kiyai pernah ikut Konferensi Tokoh Umat di Jakarta beberapa bulan yg lalu……. jadi Kapitalisme-Sekular yng dipakai. … Buktinya, pejabat bilang Indo bukan Negara agama, tapi bukan jg Negara ateis, nah pasti itu Sekularisme (agama ada, tapi gak ngatur kehidupan). Yah Negara Sekuler………………..Kapitalisme itu intinya menuhankan Kapital (modal), punya anggapan semua bisa dibeli dan semua yang bermanfaat bisa dijual.. gak pake halal dan haram, dan juga mengutamakan Konglomerat diatas Rakyat………… lihat aja semua kebijakan, dari mulai Liberalisasi Pasar sampai globalisme.. semua dijual atas nama pertumbuhan ekonomi, riba dihalalkan dll.”

>> Jamaah: “Kiyai kami tambah pusing, Jadi supaya kita Pancasilais gimana dong??”

>> Kiyai: “Karena Islam dan Pancasila gak bertentangan, maka kita mengamalkan aja Islam dalam kehidupan.”

>> Jamaah: “Jadi kesimpulannya, orang yang ngaku Pancasilais maka harus mengamalkan Islam dalam kehidupannya?”

>> Kiyai: “Betul”

>> Jamaah: “…Dan orang yang ngaku Pancasilais tapi menolak Islam, berarti dia bisa Sekuler atau bisa Ateis?”

>> Kiyai: “Betul”

>> Jamaah: “ Jadi Orang yang Mau mendirikan Khilafah Islam yang merupakan Ajaran Islam, yg mempersatukan kaum Muslim dan menerapkan seluruh aturan Islam, gak bertentangan dengan Pancasila?”

>> Kiyai: “Gak dong, justru Pancasila gak akan terwujud kecuali Islam diterapkan”

>> Jamaah: “Tapi kan ada Demokrasi yang sesuai dengan Pancasila dan Islam”

>> Kiyai: “Istighfar kamu mas.. jangan bikin sila ke-6, Demokrasi gak ada di Pancasila, baik itu sila ke-1 sampai ke-5… (sambil Kiyai menyebutkan semua sila dengan fasih dan lancar)
“Pancasila adalah 1. Ketuhanan Yang Maha Esa; 2. kemanusiaan yang adil dan beradab; 3. persatuan Indonesia; 4. kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan; dan 5. keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”

>>Sang Kiyai menambahkan: “Tuh ada gak Demokrasi!? Ada gak KETUHANAN YANG DEMOKRASI? KEMANUSIAAN YANG DEMOKRASI? PERSATUAN YANG DEMOKRASI? KERAKYATAN, HIKMAT KEBIJAKSANAAN DAN PERMUSYAWARAHANYANG DEMOKRASI? Atau KEADILAN YANG DEMOKRASI BAGI RAKYAT INDONESIA?” Kalau memang Pancasila itu adalah Demokrasi, kok gak disebutin sekali aja ke?”

>> Jamaah: “Kalau Demokrasi gak ada di Pancasila, berarti ada di Islam?”

>> Kiyai: “Istigfar Mas, jangan bikin rukun Iman ke-7 yah!? Di Rukun Iman dan Islam gak ada tuh, beriman dan mengamalkan Demokrasi?”

>> Jamaah: “Alhamdulillah Kiyai, Hidayah memang datang kepada yang mau bertanya dan mencari, jadi saya paham sekarang Kiyai. Pancasila bukan Demokrasi dan Islam tidak bertentangan dgn Pancasila, jadi Menerapkan Islam dan Memperjuangkan Khilafah (Sistem Pemerintahan Islam) tidak bertentangan dengan Pancasila, justru orang kalau yg mengaku Pancasilais gak akan menghalangi Syariah dan Khilafah tegak. Justru Sebalikanya orang Pancasilais harus Memusuhi Sistem Demokrasi yang Asing dan Bukan Ajaran Islam, Karen Demokrasi gak ada di Assunah atau al-Quran.”

>> Kiyai: “Baiklah Pengajian Selesai. Kita tutup pengajian ini sama doa dan al-Fatihah…. (pengajian di tutup dengan doa, sebagai mana para Kiyai lakukan) … wassalamu ‘alaikum wr wb………………….. selesai…………..………………………………………………………….

Setelah kejadian itu, aku jadi semakin semangat memperjuangkan syariah dan Khilafah, karena banyak tokoh-tokoh dan kiyai-kiyai yang mereka memang cerdas dan taat syariah. Bagaimana dengan anda?? Semakin semangatkah??

________________________________________________________________

“Sampaikanlah walaupun hanya satu ayat”
Jika ikhwan wa akhwat fiLLAH meyakini adanya kebenaran di dalam tulisan dan fans page ini, serta ingin meraih amal shaleh, maka sampaikanlah kepada saudaramu yang lain. Bagikan (share) tulisan/gambar ini kepada teman-teman facebook yang lain dan mohon bantuannya untuk mengajak teman-teman anda sebanyak mungkin di KOMUNITAS RINDU SYARIAH & KHILAFAH, agar syiar kebaikan dapat LEBIH TERSEBAR LUAS DI BUMI INI….

fans page KOMUNITAS RINDU SYARIAH & KHILAFAH
http://www.facebook.com/SyariahKhilafah

Iklan

4 Tanggapan

  1. Kita cenderung mau membaca dan mendengar apa yg kita percayai, mungkin buku ini sebagai rujukan bahwa kita bisa belajar lebih….
    http://abad-demokrasi.com/node/368

  2. Selamat pagi .. terimakasih infonya

  3. trus klo demokrasi ga dijelaskan secara gamblang di pancasila..lalu pa ustad apa syariat dijelaskan dengan gamblang di pancasila??

    gak ada KETUHANAN YANG SYARIAT? KEMANUSIAAN YANG SYARIAT? PERSATUAN YANG SYARIAT? KERAKYATAN, HIKMAT KEBIJAKSANAAN DAN PERMUSYAWARAHAN YANG SYARIAT? Atau KEADILAN YANG SYARIAT BAGI SELURUH RAKYAT INDONESIA…kok gak ada satu pun disila2 pancasila atau UUD45 yang berbicara tentang syariat??

    Jangan satu2kan agama dengan kenegaraan…negara ini berdasarkan ketuhanan, bukan keagamaan..

  4. Setuju, mas. Islam gak bertentangan sama pancasila. Jadi kalo emang gak bertentangan ngapain mau diubah. Wong kayak gini aja udah sesuai sama islam.
    PANCASILA aja deh. Ngomong², kalo kita ganti khilafah, kita kan masih repot ngurusin ini itu. Kalo tetep, tinggal lanjutkan saja.
    Katanya TIDAK BERTENTANGAN DENGAN ISLAM. PERTAHANKAN SAJALAH PANCASILAnya.

    Semangat orang indonesia yang kebetulan islam…. (y)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: