HT


Counters

Hizib Al-Tahrir (Hizbut Tahrir)

Hizbut Tahrir adalah sebuah partai politik yang berideologi Islam. Politik merupakan kegiatannya, dan Islam adalah ideologinya. Hizbut Tahrir bergerak di tengah-tengah umat, dan bersama-sama mereka berjuang untuk menjadikan Islam sebagai permasalahan utamanya, serta membimbing mereka untuk mendirikan kembali sistem Khilafah dan menegakkan hukum yang diturunkan Allah dalam realitas kehidupan.
Hizbut Tahrir merupakan organisasi politik, bukan organisasi kerohanian (seperti tarekat), bukan lembaga ilmiah (seperti lembaga studi agama atau badan penelitian), bukan lembaga pendidikan (akademis), dan bukan pula lembaga sosial (yang bergerak di bidang sosial kemasyarakatan). Ide-ide Islam menjadi jiwa, inti, dan sekaligus rahasia kelangsungan kelompoknya.

LATAR BELAKANG BERDIRINYA HIZBUT TAHRIR
Hizbut Tahrir didirikan dalam rangka memenuhi seruan Allah SWT :
“(Dan) hendaklah ada di antara kalian segolongan umat (jamaah) yang menyeru kepada kebaikan (mengajak memilih kebaikan, yaitu memeluk Islam), memerintahkan kepada yang ma’ruf dan melarang dari yang munkar. Merekalah orang-orang yang beruntung.” (Q. S. Ali Imran: 104)
Hizbut Tahrir bermaksud membangkitkan kembali umat Islam dari kemerosotan yang amat parah, membebaskan umat dari ide-ide, sistem perundang-undangan, dan hukum-hukum kufur, serta membebaskan mereka dari cengkeraman dominasi dan pengaruh negara-negara kafir. Hizbut Tahrir bermaksud juga membangun kembali Daulah Khilafah Islamiyah di muka bumi, sehingga hukum yang diturunkan Allah SWT dapat diberlakukan kembali.
SEJARAH BERDIRI DAN TOKOH-TOKOHNYA
Partai ini didirikan Oleh Syaikh Taqiyuddin Nabhani (1909 – 1979 M), kelahiran Ijzim, kampung di daerah Haifa Palestina. Setelah pendidikan di kampungnya, kemudian melanjutkan ke Al-Azhar dan Dar al-Ulum, Kairo. Pernah menjadi dosen dan hakim di beberapa kota di Palestina.
Setelah peristiwa 1948, ia bersama keluarganya meninggalkan kampung halamannya menuju ke Beirut. Kemudian ia diangkat menjadi anggota di Mahkamah Banding Bait al-Maqdis (Yerusalem). Ia juga pernah menjadi dosen pada Islamic College di Amman.
Kemudian tahun 1952, ia mendirikan partainya. Dengan konsentrasi penuh ia memimpin partai, menerbitkan buku dan brosur-brosur yang secara keseluruhan merupakan sumber pengetahuan pokok partai. Dia hidup berpindah-pindah antara Yordania, Suriah dan libanon. Ia kemudian wafat dan dimakamkan di Beirut.
Amat sulit mengenal tokoh-tokoh partai yang terkemuka, dikarenakan aktifitasnya yang sangat rahasia.

Sepeninggal Nabhani, Hizib dipimpin oleh Abdul Qadim Zallum, kelahiran kota Khalil, Palestina. Ia penulis buku Hakadza Hudimat al-Khilafah.
Pada tanggal 19/10/1378 H, didirikan cabang Hizib al-Tahrir di Libanon.
Agustus 1984, 32 orang aktifis Hizib al-Tahrir di Mesir diajukan ke meja hijau dengan tuduhan merencanakan kudeta. Disebutkan orang-orang yang dituduh sebagai pemimpin kudeta ialah Ir. Abdulghani Jabir Sulaiman, Dr. Shalahuddin Muhammad Hasan (keduanya tinggal di Austria), seorang doktor elektro keturunan Palestina yang dijuluki Abu Lihyah dan ‘Alauddi Abdulwahhab Hajjaj.
Tokoh Hizib al-Tahrir lainnya ialah Abdurrahman Maliki dari Suriah, salah seorang tokoh dewan pimpinan partai dan penulis buku al-‘Uqubat.

TUJUAN HIZBUT TAHRIR
Hizbut Tahrir bertujuan melanjutkan kehidupan Islam dan mengemban dakwah Islam ke seluruh penjuru dunia. Tujuan ini berarti mengajak kaum muslimin kembali hidup secara Islami dalam Darul Islam dan masyarakat Islam. Di mana seluruh kegiatan kehidupannya diatur sesuai dengan hukum-hukum syara’. Pandangan hidup yang akan menjadi pedoman adalah halal dan haram, di bawah naungan Daulah Islam, yaitu Daulah Khilafah, yang dipimpin oleh seorang Khalifah yang diangkat dan dibai’at oleh kaum muslimin untuk didengar dan ditaati agar menjalankan pemerintahan berdasarkan Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya, dan mengemban risalah Islam ke seluruh penjuru dunia dengan dakwah dan jihad.

Di samping itu Hizbut Tahrir bertujuan membangkitkan kembali umat Islam dengan kebangkitan yang benar, melalui pola pikir yang cemerlang. Hizbut Tahrir berusaha untuk mengembalikan posisi umat ke masa kejayaan dan keemasannya seperti dulu, di mana umat akan mengambil alih kendali negara-negara dan bangsa-bangsa di dunia ini, dan negara Khilafah akan kembali menjadi negara nomor satu di dunia –sebagaimana yang terjadi pada masa silam– serta memimpin dunia sesuai dengan hukum-hukum Islam.
Hizbut Tahrir juga bertujuan untuk menyampaikan hidayah (petunjuk syari’at) bagi umat manusia, memimpin umat Islam untuk menentang kekufuran beserta segala ide dan peraturan kufur, sehingga Islam dapat menyelimuti bumi.

LANDASAN PEMIKIRAN HIZBUT TAHRIR
Setelah Hizbut Tahrir melakukan kajian, penelitian dan studi terhadap keadaan ummat serta sejauh mana kemerosotan yang dideritanya. Lalu dibandingkan dengan situasi di masa Rasulullah saw, masa Khulafaur Rasyidin dan masa Tabi’in sesudahnya; lalu dengan merujuk kembali Sirah Rasulullah saw dan tata cara mengemban da’wah beliau sejak permulaan da’wah sampai (berhasilnya) mendirikan suatu Daulah Islam di kota Madinah; kemudian dengan mempelajari bagaimana perjalanan hidup beliau di Madinah; dan setelah merujuk kembali kepada Kitabullah, Sunah Rasul-Nya serta apa yang ditunjukkan oleh dua sumber ini, yakni Ijma Sahabat dan Qiyas; selain berpedoman pada ungkapan-ungkapan/pendapat para Sahabat, Tabi’in, Imam-imam dari kalangan mujtahidin, Setelah melakukan itu semua, Hizb lalu memilih dan menetapkan ide-ide, pendapat-pendapat dan hukum-hukum yang berkaitan dengan fikrah dan thariqah. Semuanya itu berupa ide-ide, pendapat-pendapat dan hukum-hukum Islam semata, Tidak ada satupun yang bukan dari Islam. Tidak dapat pula dipengaruhi oleh sesuatu yang tidak bersumber dari Islam. Sumbernya secara utuh dan murni diambil dari Islam, dan tidak disandarkan pada sesuatu selain dari ushul Islam yang terkenal (baik ushuluddin maupun ushul fiqh) dan nash-nash syari’atnya. Juga Hizbut Tahrir bersandarkan pada pemikiran (akal sehat) dalam penetapannya.

Hizbut Tahrir telah memilih dan menetapkan ide-ide, pendapat-pendapat, dan hukum-hukum tersebut sesuai dengan ketentuan yang diperlukan dalam perjuangannya untuk melangsungkan kehidupan Islam serta mengemban da’wah Islam ke seluruh penjuru dunia, dengan mendirikan Daulah Khilafah dan mengangkat seorang Khalifah.
Ide-ide, pendapat-pendapat, dan hukum-hukum yang telah dipilih dan ditetapkannya telah dihimpun dalam buku-buku (baik yang dijadikan sebagai materi pembinaan ataupun sebagai materi pelengkap) dan selebaran-selebaran. Semuanya itu telah diterbitkan dan disebarkan kepada umat. Berikut ini dicantumkan nama-nama buku yang telah diterbitkan oleh Hizb, yaitu:

1. Kitab Nizhamul Islam (Peraturan Hidup di Dalam Islam),
2. Kitab Nizhamul Hukm Fil Islam (Sistem Pemerintahan di Dalam Islam),
3. Kitab An-Nizhamul Iqtishaadi Fil Islam (Sistem Ekonomi di Dalam Islam),
4. Kitab An-Nizhamul Ijtimaa’i Fil Islam (Sistem Pergaulan antara Pria dan Wanita di dalam Islam),
5. Kitab At-Takattul al Hizbiy (Proses Pembentukan Partai Politik),
6. Kitab Mafahiimu Hizbut Tahrir (Pokok-pokok Pikiran Hizbut Tahrir),
7. Kitab Ad Daulatul Islamiyah (Pemerintahan Islam),
8. Kitab Asy-Syakhshiyah Al-Islamiyah (Membentuk Kepribadian Islam; tiga jilid),
9. Kitab Mafahiim Siyasiyah Li Hizbut Tahrir (Pokok-pokok Pikiran Politik Hizbut Tahrir),
10. Kitab Nadlaraat Siyasiyah Li Hizbut Tahrir (Beberapa Pandangan Politik menurut Hizbut Tahrir),
11. Kitab Muqaddimatud Dustuur (Pengantar Undang-undang Dasar Negara Islam),
12. Kitab Al-Khilafah (Beberapa Hukum mengenai AlKhilafah),
13. Kitab Kaifa Hudimat Al-Khilafah (Usaha-usaha Meruntuhkan Pemerintah Khilafah),
14. Kitab Nizhamul ‘Uquubaat (Hukum pidana, Sanksi, Ta’zir dan Melanggar Peraturan Negara),
15. Kitab Ahkaamul Bayyinaat (Hukum-hukum Pembuktian dalam pengadilan),
16. Kitab Naqdlul Isytiraakiyatul Marksiyah (Kritikan terhadap Sosialis Marxis),
17. Kitab At-Tafkiir (Membangun Daya Berfikir),
18. Kitab Sur’atul Badiihah (Kecepatan Berfikir),
19. Kitab Al-Fikrul Islamiy (Pemikiran Islam),
20. Kitab Naqdlu Nadlariyatul Iltizaami Fil Qawaniinil Gharbiiyah (Kritikan terhadap Teori Stipulasi didalam Undang-undang Barat),
21. Kitab Nida’ Haar (Panggilan Hangat dari Hizbut Tahrir untuk Ummat Islam),
22. Kitab As-Siyaasatul Iqtishadiyatul Muthsla (Politik Ekonomi yang Agung),
23. Kitab Al-Amwaalu Fii Daulatil Khilafah (Sistem Keuangan di dalam Negara Khilafah).

Disamping itu terdapat ribuan lagi selebaran-selebaran, buklet-buklet dan diktat-diktat Hizb (surat-surat terbuka kepada para penguasa dan pemimpin gerakan politik) yang dikeluarkan oleh Hizbut Tahrir sejak berdirinya sampai sekarang.

KEGIATAN HIZBUT TAHRIR
Kegiatan Hizbut Tahrir adalah mengemban dakwah Islam untuk mengubah situasi masyarakat yang rusak menjadi masyarakat Islam. Hal ini dilakukan dengan mengubah ide-ide rusak yang ada menjadi ide-ide Islam, sehingga ide-ide ini menjadi opini umum di tengah masyarakat serta menjadi persepsi bagi mereka. Selanjutnya persepsi ini akan mendorong mereka untuk merealisasikan dan menerapkannya sesuai dengan tuntutan Islam.
Juga dengan mengubah perasaan yang dimiliki anggota masyarakat menjadi perasaan Islam –yakni ridla terhadap apa yang diridlai Allah, marah dan benci terhadap apa yang dimurkai dan dibenci oleh Allah– serta mengubah hubungan/ interaksi yang ada dalam masyarakat menjadi hubungan/ interaksi yang Islami, yang berjalan sesuai dengan hukum-hukum Islam dan pemecahan-pemecahannya.

Seluruh kegiatan yang dilakukan Hizbut Tahrir adalah kegiatan yang bersifat politik, di mana Hizbut Tahrir memperhatikan urusan masyarakat sesuai dengan hukum-hukum serta pemecahannya secara syar’i, karena politik adalah mengurus dan memelihara urusan masyarakat sesuai dengan hukum-hukum Islam dan pemecahan-pemecahannya.
Kegiatan-kegiatan yang bersifat politik ini tampak jelas dalam kegiatannya mendidik dan membina umat dengan tsaqafah (kebudayaan) Islam, meleburnya dengan Islam, membebaskannya dari aqidah-aqidah yang rusak, pemikiran-pemikiran yang salah, serta persepsi-persepsi yang keliru, sekaligus membebaskannya dari pengaruh ide-ide dan pandangan-pandangan kufur.
Kegiatan politik ini tampak juga dalam aspek pergolakan pemikiran (ash shiro’ul fikri) dan dalam perjuangan politiknya (al kifahus siyasi). Pergolakan pemikiran tersebut terlihat dalam penentangannya terhadap ide-ide dan aturan-aturan kufur. Kegiatan ini nampak pula dalam penentangannya terhadap ide-ide yang salah, aqidah-aqidah yang rusak, atau persepsi-persepsi yang keliru, dengan cara menjelaskan kerusakannya, menampakkan kekeliruannya, dan menjelaskan ketentuan hukum Islam dalam masalah tersebut.

Adapun perjuangan politiknya, terlihat dari penentang-annya terhadap kaum kafir imperialis untuk memerdekakan umat dari belenggu dominasinya, membebaskan umat dari cengkeraman pengaruhnya, serta mencerabut akar-akarnya yang berupa pemikiran, kebudayaan, politik, ekonomi, maupun militer dari seluruh negeri-negeri Islam.
Perjuangan politik ini juga tampak jelas dalam kegiatannya menentang para penguasa, mengungkapkan pengkhianatan dan persekongkolan mereka terhadap umat, melancarkan kritik, kontrol, dan koreksi terhadap mereka serta berusaha menggantinya tatkala mereka mengabaikan hak-hak umat, tidak menjalankan kewajibannya terhadap umat, melalaikan salah satu urusan umat, atau menyalahi hukum-hukum Islam.

Seluruh kegiatan politik tersebut dilakukan tanpa menggunakan caca-cara kekerasan (fisik/senjata). Akan tetapi sebatas aktivitas menyampaikan ide-ide (konsep-konsep) dengan lisan atau tulisan, sesuai jejak dakwah yang dicontohkan Rasulullah SAW.
Jadi kegiatan Hizbut Tahrir secara keseluruhan adalah kegiatan yang bersifat politik, baik sebelum maupun sesudah mengambilalih pemerintahan (melalui umat).
Kegiatan Hizbut Tahrir bukan di bidang pendidikan, karena ia bukanlah madrasah (sekolah). Begitu pula seruannya tidak hanya bersifat nasehat-nasehat dan petunjuk-petunjuk. Akan tetapi kegiatannya bersifat politik, dengan cara mengemukakan ide-ide (konsep-konsep) Islam beserta hukum-hukumnya untuk dilaksanakan, diemban, dan diwujudkan dalam kenyataan hidup dan pemerintahan.

Hizbut Tahrir mengemban dakwah Islam agar Islam dapat diterapkan dalam kehidupan dan agar Aqidah Islamiyah dapat menjadi dasar negara dan dasar konstitusi serta undang-undang. Karena Aqidah Islamiyah adalah aqidah aqliyah (aqidah yang menjadi dasar pemikiran) dan aqidah siyasiyah (aqidah yang menjadi dasar politik) yang melahirkan aturan untuk memecahkan problem manusia secara keseluruhan, baik di bidang politik, ekonomi, budaya, sosial, dan lain-lain.

METODE DAKWAH HIZBUT TAHRIR
Metode yang ditempuh dalam mengemban dakwah adalah hukum-hukum syara’, yang diambil dari thariqah perjalanan dakwah Rasulullah saw, sebab thariqah itu adalah wajib diikuti. Sebagaimana firman Allah SWT:
“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan kedatangan hari Kiamat, dan dia banyak menyebut Allah (dengan membaca dzikir dan mengingat Allah).”
(Q. S. Al Ahzab: 21)
“Katakanlah: ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu’.”
(Q. S. Ali Imran: 31)

“Apa saja yang dibawa Rasul untuk kalian, maka ambilah. Dan apa saja yang dilarangnya bagi kalian, maka tinggalkanlah.”
(Q. S. Al-Hasyr: 7)

Masih banyak lagi ayat lain yang menunjukkan wajibnya mengikuti perjalanan Rasul, menerima tasyri’ dan menjadikan beliau suri tauladan.
(1). Berhubung dengan keadaan kaum muslimin saat ini, yang hidup di “Darul Kufur”, dan diterapkan atas mereka hukum-hukum selain dari apa yang diturunkan Allah SWT, maka keadaan negeri mereka serupa dengan negeri Makkah ketika Rasulullah saw diutus (menyampaikan Risalah Islam). Untuk itu wajib dijadikan fase Makkah sebagai tempat berpijak dan mengembangkan dakwah.
(2). Setelah kita mendalami perjalanan dakwah Rasulullah saw. di Makkah hingga beliau berhasil mendirikan suatu negara (Islam) di Madinah, akan tampak jelas beliau menjalani dakwahnya dengan beberapa tahapan yang jelas ciri-cirinya. Beliau melakukan kegiatan-kegiatan tertentu yang tampak dengan jelas tujuannya. Dalam hal ini Hizbut Tahrir mengambil metode dakwah Rasulullah saw dari segi operasionalnya dan tahapan-tahapannya. Begitu pula dengan kegiatan-kegiatan yang harus dilakukannya pada seluruh tahapan ini, yakni dengan menjadikan kegiatan-kegiatan Rasululah saw. sebagai teladan pada seluruh tahapan perjalanan dakwah.
Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, Hizb lalu menggariskan thariqah langkah operasionalnya sbb:

A. Tahap-Tahap Operasional Dakwah

1. Tahap Tatsqif (pembinaan dan pengkaderan) untuk melahirkan orang-orang yang meyakini fikrah (konsep) Hizbut Tahrir dan metode Hizbut Tahrir dalam Pembentukan kerangka gerakan.
2. Tahap Tafa’ul (berinteraksi) dengan umat agar ia mampu untuk memikul dakwah sehingga ummat akan menjadikannya sebagai masalah utama (vital) dalam kehidupannya, serta berusaha menerapkannya dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat.
3. Tahap pengambil-alihan kekuasaan, yang selanjutnya menerapkan Islam secara utuh dan menyeluruh, serta menyampaikan dan mengemban Risalah Islam ke seluruh dunia.

A.1. Tahap Pertama
Adapun tahap pertama, telah dirintis oleh Hizbut Tahrir di Quds/Jerusalem pada tahun 1372 Hijriyah (1953 Masehi), dibawah seorang pendiri yang ‘alim dan terhor mat, seorang pemikir besar dan politikus yang ulung, juga seorang Qadli pada Mahkamah Isti’naf (Mahkamah Agung) di Jerusalem, yaitu Al-Ustadz Taqiyuddin An-Nabhani, Rahimahullah.
Pada saat itu Hizbut Tahrir telah melakukan kontak (langsung) dengan anggota masyarakat, menyampaikan konsep dan metode dakwahnya (thariqah) lewat perorangan. Bagi orang yang menerima fikrah dan thariqah Hizb, pembinaannya diatur secara intensif dalam halaqoh-halaqoh Hizb hingga menyatu dengan ide-ide dan hukum-hukum Islam yang telah dijadikan sebagai pedoman dan kemudian menjadikannya seorang muslim yang mempunyai kepribadian Islam, berinteraksi dengan Islam dan menghayatinya serta memiliki aqliyah dan nafsiyah Islamiyah (pola pikir dan pola jiwa yang Islami); yang untuk selanjutnya bergerak mengemban dakwah kepada umat. Apabila seseorang telah sampai pada tingkatan ini, maka secara sukarela ia akan mengharuskan dirinya bergabung dengan Hizbut Tahrir yang selanjutnya dijadikan sebagai anggota. Keadaan ini serupa dengan apa yang telah dilakukan oleh Rasulullah saw. pada tahap awal dakwah-beliau yang berlangsung selama tiga tahun.

Beliau berdakwah melalui individu dan menyampaikan kepada orang-orang (yang ada di Makkah dan sekitarnya) apa yang telah disampaikan Allah kepadanya. Bagi orang yang sudah mengimaninya, maka diikatnya dengan kelompok (pengikut Rasul) atas dasar Islam secara sembunyi-sembunyi. Rasulullah saw berusaha mengajarkan Islam kepada setiap orang baru dan membacakan kepadanya apa-apa yang telah diturunkan Allah dan ayat-ayat Al-Qur’an, sehingga mereka berpola hidup secara Islam. Beliau bertemu dengan mereka secara rahasia, dan membina/mendidik (mereka) secara rahasia pula di tempat-tempat yang tersembunyi. Selain itu juga, mereka melaksanakan ibadah secara sembunyi-sembunyi. Sesudah itu, penyebaran Islam makin meluas dan menjadi buah bibir masyarakat (Makkah), dan akhirnya secara berangsur-angsur mereka masuk ke dalam Islam.

Pada tahap ini (tahap awal dakwah) perhatian Hizb dipusatkan kepada pembinaan kerangka gerakan, memperbanyak pendukung dan pengikut, serta mengkader para pengikutnyanya dalam halaqah-halaqah dengan tsaqafah (materi pembinaan) Hizb yang terarah dan intensif, sehingga pada akhirnya telah berhasil membentuk kelompok partai bersama-sama para pemuda yang telah menyatu dengan Islam yang menerima pemikiran-pemikiran Hizb, kemudian berinteraksi dengan pemikiran-pemikiran tersebut serta mengajak orang lain menuju pemikiran-pemikiran Hizb. Setelah Hizb berhasil membentuk suatu kelompok partai, dan masyarakat mulai merasakannya serta mengenal Hizb beserta ide-ide dan apa yang ia anjurkan kepada masyarakat, maka sampailah Hizb pada tahap yang kedua.

A.2. Tahap Kedua
Tahap yang kedua adalah Marhalatut-Tafa’ul yaitu berinteraksi dengan masyarakat untuk menyampaikan Islam kepada umat dan mendorongnya untuk memikul Islam, membentuk kesadaran dan opini masyarakat atas dasar ide-ide dan hukum-hukum Islam yang telah dipilih dan ditetapkan oleh Hizb, hingga dijadikannya sebagai pemikiran ummat yang akan mendorongnya untuk berusaha mewujudkannya dalam kehidupan. Kemudian umat berjuang bersama-sama Hizb berusaha mendirikan Daulah Khilafah serta mengangkat seorang Khalifah untuk melangsungkan kehidupan Islam dan mengemban dakwah Islam ke seluruh penjuru dunia.
Pada tahapan ini Hizb mulai beralih menyampaikan dakwah kepada masyarakat banyak dengan cara penyampaian yang bersifat kolektif (umum). Pada saat itu Hizb melakukan kegiatan-kegiatan berikut ini:

4. Tsaqafah murakkazah (pembinaan yang intensif) melalui halaqoh-halaqoh yang diadakan secara untuk individu (pengikut Hizb) dalam rangka untuk mengembangkan kerangka Hizb, memperbanyak pendukung, serta melahirkan kepribadian Islam di kalangan para pengikut dan anggota Hizb hingga mereka mampu mengemban dakwah Islam, mengarungi medan kehidupan dengan pergolakan pemikiran dan perjuangan politik.
5. Tsaqafah jama’iyah (pembinaan kollektif/ umum) yang disampaikan kepada umat Islam secara umum, berlandaskan ide-ide dan hukum-hukum Islam yang telah dijadikan landasan Hizb sebagai materi pembinaan untuk umat. Ini dilakukan melalui pengajian-pengajian umum atau ceramah-ceramah di Masjid-masjid, atau di balai-balai pertemuan, gedung-gedung dan tempat-tempat umum, juga melalui media massa, buku-buku dan selebaran-selebaran untuk melahirkan kesadaran umat secara umum sekaligus berinteraksi dengan masyarakat.
6. Asy-Syira’ul fikri (pergolakan pemikiran) dalam rangka menentang kepercayaan/ideologi, aturan dan pemikiran-pemikiran kufur. Menentang segala bentuk aqidah yang rusak, pemikiran yang keliru, persepsi yang salah dan tersesat dengan cara mengungkapkan kepalsuannya serta kekeliruannya dan pertentangannya dengan Islam. Sekaligus membersihkan umat dari segala bentuk pengaruh dan bekas-bekasnya.
7. Al-Kifahus siyasi (perjuangan politik), berbentuk:

a. Berjuang menghadapi negara-negara kafir Imperialis yang menguasai negeri-negeri Islam. Menghadapi segala bentuk penjajahan, baik itu yang berupa pemikiran, politik, ekonomi, maupun militer dan mengungkapkan taktik dan strategi serta membongkar persekongkolan negara-negara kafir untuk membebaskan umat dari kekuatannya, serta melepaskan umat dari segala bentuk pengaruh kekuasaannya.
b. Menentang para penguasa di negeri-negeri Arab dan negeri-negeri Islam lainnya (yang menjadi tempat kegiatan Hizb), dan mengungkapkan kejahatan mereka serta mengadakan nasehat dan kritik. Sekaligus mencoba mengubah tingkah lakunya setiap kali mereka melahap hak-hak umat, atau pada saat mereka tidak melaksanakan kewajibannya terhadap umat, atau pada saat melalaikan salah satu urusan umat, atau setiap kali mereka menyalahi hukum-hukum Islam. Dan berusaha untuk menghapuskan kekuasaannya, kemudian menggantikannya dengan kekuasaan yang berlandaskan pada hukum-hukum Islam.

8. Mengutamakan/memilih kemaslahatan umat dan melayani seluruh urusannya sesuai dengan hukum-hukum syara’.
Hizb telah melaksanakan semua kegitan-kegiatan itu dengan mengikuti jejak Rasulullah saw, setelah turunnya firman Allah:
“Maka sampaikanlah olehmu secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan (kepadamu), dan berpalinglah dari orang-orang yang musyrik.”
(Q. S. Al Hijr: 94)

Rasulullah saw diperintahkan menyampaikan Risalahnya secara terang-terangan. Menyeru orang-orang Quraisy di bukit Shafa dan menyampaikan bahwa sesungguhnya beliau adalah seorang Nabi yang diutus. Beliau meminta agar mereka beriman kepadanya. Beliau memulai menyampaikan dakwahnya kepada kelompok-kelompok dan kepada individu-individu. Beliau menentang orang-orang Quraisy melawan tuhan-tuhan mereka, aqidah dan pemikiran mereka, mengungkapkan kepalsuan, kerusakan dan kesalahannya.
Beliau menyerang dan mencela setiap aqidah dan pemikiran kufur yang ada pada saat itu, sedangkan ayat AlQur’an masih turun secara berangsur-angsur. Ayat AlQur’an tersebut turun dan menyerang apa yang dilakukan orang-orang Quraisy, seperti perbuatan-perbuatan memakan riba, membunuh anak-anak wanita, mengurangi timbangan, dan melakukan perzinahan. Seiring dengan itu pula ayat Al-Qur’an turun mengecam para pemimpin dan tokoh-tokoh Quraisy, mencapnya sebagai orang yang bodoh, termasuk nenek moyang mereka, dan mengungkapkan persekongkolan yang mereka rencanakan untuk menentang Rasul, dan sahabat-sahabatnya.
B. Sikap dan Cara Hizb Dalam Perjuangan Politik
Dalam menyampaikan ide-idenya dan menghadapi ide-ide yang salah atau yang menyeleweng dari Islam, menentang kelompok-kelompok politik lain (yang tidak berlandaskan Islam), atau dalam menghadapi negara-negara kafir Imperialis, serta menentang para penguasa, sikap Hizb di sini tidak lain adalah menyampaikan pendapatnya secara terbuka (terang-terangan), menyerang dan menantang. Tidak dengan cara nifaq (berpura-pura), menjilat, bermanis muka dengan mereka, simpang siur ataupun berbelok-belok, dan tidak pula dengan cara mengutamakan jalan yang lebih selamat. Hizb juga berjuang secara politik tanpa melihat lagi hasil apakah maju atau mundur dan tidak memperhatikan keadaan apakah itu membahayakan atau menyelamatkan.

Sikap Hizb dalam menentang setiap orang yang menyeleweng dari Islam dan hukum-hukumnya, telah membawa bahaya sehingga para anggotanya menghadapi berbagai gangguan dan menerima siksaan yang pedih dari para penguasa; berupa penjara, kesengsaraan, pengusiran, pengejaran, dimata-matai, diputuskan mata pencahariannya dan diboikot kepentingannya, serta dilarang bepergian anggota-anggotanya ke luar negeri (dicekal), bahkan diantara mereka ada yang dibunuh. Banyak anggota-anggota Hizb yang telah dibunuh oleh para penguasa dzalim di negeri-negeri Iraq, Syria dan Libia, bahkan lebih daripada itu. Banyak juga yang dipenjarakan di negeri-negeri Yordania, Syiria, Iraq, Mesir, Libia dan Tunisia. Penjara-penjara di negeri-negeri tersebut penuh dengan anggota-anggota Hizb. Apa yang dilakukan oleh Hizb dan penderitaan yang ditanggung anggota-anggota Hizb disebabkan hanya karena mereka mengikuti jejak langkah Rasulullah saw. Rasulullah telah datang dengan membawa Risalah Islam ke seluruh dunia secara terang-terangan dan menantang; Beliau beriman dengan kebenaran dakwah yang diembannya kepada masyarakat. Menantang dunia secara keseluruhan dan mengumumkan perang atas seluruh manusia baik yang berkulit merah maupun hitam, tanpa memperhitungkan sedikitpun adat istiadat, tradisi, kebiasaan-kebiasaan, agama-agama, aqidah-aqidah, para penguasa, maupun orang-orang awam (rakyat kebanyakan). Tak sedikitpun beliau menoleh kepada sesuatu selain Risalah Islam.

Rasulullah saw telah memulai dakwahnya terhadap orang-orang Quraisy dengan mencela dan memaki seluruh tuhan-tuhan mereka, menentang seluruh aqidah mereka, menganggap remeh dan tidak peduli terhadap mereka. Sedangkan saat itu beliau berdakwah sendirian, tanpa persiapan apa-apa dan tanpa pendukung. Tidak memiliki senjata selain imannya yang dalam terhadap Islam yang telah diwahyukan kepadanya. Di dalam menempuh perjalanannya, Hizb bersikap tegas dan tetap menyampaikan dakwah secara terang-terangan, menentang sesuatu yang bertentangan dengan Islam, akan tetapi Hizb telah membatasi kegiatannya hanya bersifat politik tanpa menempuh cara-cara kekerasan (fisik/senjata) dalam menentang para penguasa maupun dalam menentang orang-orang yang menghalangi dakwahnya, demi untuk mengikuti langkah-langkah Dakwah Rasulullah saw.

Di Makkah kegiatan Rasulullah saw terbatas hanya pada dakwah secara lisan dan tidak melakukan kegiatan apapun yang bersifat fisik, sampai beliau Hijrah ke Madinah. Bahkan ketika Pemimpin Madinah menawarkan kepada beliau pada Bai’atul Aqabah II agar mereka diizinkan memerangi penduduk Mina (Jama’ah Hajji dari seluruh Qabilah) dengan pedang, Rasulullah saw menjawab:
“Kami belum diperintahkan (untuk melakukan yang) demikian”. (Sirah Ibnu Hisyam, jilid I, hal. 144)
menerima penganiayaan/siksaan sebagaimana yang telah dialami oleh Rasul-Rasul sebelumnya. Firman Allah SWT:
“(Dan) sesungguhnya telah didustakan (pula) Rasul-Rasul sebelum kamu, akan tetapi mereka tetap sabar terhadap pendustaan dan penganiayaan (yang dilakukan) terhadap mereka, sampai datangnya pertolongan Kami kepada mereka.”
(Q. S. Al An’am: 34)

C. Sikap Hizb Terhadap Penggunaan Kekuatan Fisik
Hizb tidak menggunakan kekuatan fisik untuk membela diri atau menentang para penguasa. Kekuatan fisik tidak dapat disamakan dengan Jihad, baik Jihad untuk mempertahankan daerah Islam maupun menyebarkan Islam. Jihad tetap berlangsung terus hingga hari Kiamat. Apabila musuh-musuh Kafir menyerang salah satu Negeri Islam, maka wajib atas kaum muslimin yang menjadi penduduknya untuk menghadapinya. Begitu pula anggota-anggota Hizbut Tahrir di daerah itu –yang juga merupakan bagian dari kaum muslimin– maka diwajibkan atas mereka sebagaimana yang diwajibkan terhadap kaum muslimin yang lainnya, yaitu memerangi dan menghadapi musuh, karena predikatnya sebagai muslim. Apabila terdapat seorang “Amir” (Pemimpin Muslim) yang berjihad untuk menegakkan kalimat Allah dan dia mengajak orang-orang lain, maka anggota-anggota Hizb menyambutnya (walau Penguasa tersebut tidak menerapkan Hukum-hukum Islam), karena mereka adalah kaum muslimin di suatau tempat yang telah diperintahkan kepadanya untuk menyerang.

D. Thalabun Nushrah (Mencari Perlindungan)
Tatkala masyarakat (terutama di daerah-daerah pergerakan) telah apatis terhadap Hizb, akibat hilangnya kepercayaan umat terhadap pemimpin-pemimpinnya dan tokoh-tokoh masyarakat yang pernah menjadi tumpuan harapan, dan juga akibat keadaan yang teramat sulit yang sengaja dibuat oleh kaum Imperalis di Daerah Timur Tengah agar taktik Imperialisme mereka tetap berlangsung. Juga akibat dominasi kekuasaan dan sikap keras/kejam yang dilakukan oleh para penguasa untuk menindas rakyatnya, penganiayaan yang teramat keras yang dilakukan oleh para penguasa terhadap Hizb, anggota serta pengikutnya. Pada saat masyarakat menjadi apatis akibat semua keadaan ini, maka Hizb mulai melakukan ‘thalabun-nushrah’ (permintaan perlindungan) dari orang-orang yang mampu (memiliki kekuasaan), untuk dua tujuan:

1. Tujuan Himayah (membela Hizb bersama anggota-anggotanya), hingga mampu berjalan mengemban dakwah dalam keadaan yang aman.
2. Mencari jalan untuk sampai pada tingkat pemerintahan (yaitu sampai ke tahap diserahkannya kekuasaan kepada Hizb) untuk mendirikan Khilafah Islamiyah dan menerapkan Islam.

Pada saat Hizb melakukan kegiatan ‘thalabun-nushrah’, seluruh kegiatan lainnya tetap dijalankan, seperti pembinaan intensif dalam halaqoh-halaqoh, pembinaan kolektif untuk seluruh umat; mengkonsentrasikan kegiatan hanya pada umat untuk ikut bertanggungjawab dalam memikul beban Islam; serta mewujudkan opini umum di kalangan umat. Begitu pula kegiatan lain seperti menentang negara-negara kafir Imperialis dan mengungkapkan taktik mereka, serta membongkar persekongkolannya; juga menentang para penguasa, mengutamakan kepentingan umat dan memelihara urusannya. Kesemuanya ini terus dilakukan oleh Hizb dengan terus berharap kepada Allah, semoga Hizb dan umat Islam mendapatkan keberhasilan dan kemenangan serta pertolongan Allah. Pada saat itulah orang-orang mukmin bergembira dengan datangnya nashrullah/pertolongan Allah.

KEANGGOTAAN HIZBUT TAHRIR
Hizbut Tahrir menerima keanggotaan setiap orang Islam, baik laki-laki maupun wanita, tanpa memperhatikan lagi apakah mereka keturunan Arab atau bukan, berkulit putih ataupun hitam. Hizbut Tahrir adalah sebuah partai untuk seluruh kaum muslimin dan menyeru mereka untuk mengemban dakwah Islam serta mengambil dan menetapkan seluruh aturan-aturan Islam, tanpa memandang lagi kebangsaan, warna kulit, maupun madzhab mereka. Hizbut Tahrir melihat semuanya dari pandangan Islam.

Cara mengikat individu-individu ke dalam Hizbut Tahrir adalah dengan memeluk Aqidah Islamiyah, matang dalam Tsaqafah Hizbut Tahrir, serta mengambil dan menetapkan ide-ide dan pendapat-pendapat Hizbut Tahrir. Dia sendirilah yang mengharuskan dirinya menjadi anggota Hizbut Tahrir, setelah sebelumnya ia melibatkan dirinya dengan Hizbut Tahrir; ketika dakwah telah berinteraksi dengannya dan ketika dia telah mengambil dan menetapkan ide-ide serta persepsi-persepsi Hizbut Tahrir. Jadi ikatan yang dapat mengikat anggota Hizbut Tahrir adalah Aqidah Islamiyah dan Tsaqafah Hizbut Tahrir yang terlahir dari aqidah ini. Halaqah-halaqah (pembinaan) wanita dalam Hizbut Tahrir terpisah dengan halaqah laki-laki. Yang memimpin halaqah-halaqah wanita adalah para suami, mahramnya, atau para wanita.

PEMIKIRAN DAN DOKTRIN-DOKTRINNYA
Dakwah mereka tergolong salah satu dari Jama’ah Islamiyah yang membawa pemikiran Ahlussunnah Wal Jama’ah.
Tujuan gerakan ini terfokus kepada penerapan kehidupan Islami dengan jalan terlebih dahulu menegakkan negara Islam di negara-negara Arab, kemudian di negara-negara Islam lainnya. Baru setelah itu tugas dakwah dilancarkan ke negara-negara bukan Islam malalui umat Islam yang sudah terbentuk.
Ciri utama Hizib al-Tahrir ialah konsentrasinya yang sangat besar kepada aspek tsaqafah (keilmuan) dan menjadikannya sebagai landasan pembentukan pribadi Muslim dan umat Islam.
Selain itu Hizib al-Tahrir juga berupaya keras mengembalikan kepercayaan terhadap Islam melalui aktifitas keilmuan di satu sisi dan melalui jalur politik di sisi lain. Hal itu terumuskan seperti berikut :

1. Melalui aktifitas tsaqafah dengan cara mendidik berjuta-juta manusia secara masal dengan tsaqafah dan ilmu-ilmu Islam. (Lihat, Mafahim al-Asasiyyah, hal. 87).
2. Melalui aktifitas politik mereka rumuskan dengan cara merekam dan menginventarisasi segala kejadian dan peristiwa. Kemudian dijadikannya pembicaraan yang mengacu kepada kebenaran pemikiran dan hukum-hukum Islam dalam rangka meraih keparcayaan massa. (Lihat Nida’al-Harr, Hal.96).
Dalam mencapai tujuannya Hizib al-Tahrir berfilsafat, “manusia yang hidup di tengah-tengah masyarakat tertentu, pada hakikatnya berada di antara dua buah tembok yang kokoh; tembok aqidah dan pemikiran, dan tembok sistem yang mengatur hubungan serta cara hidup manusia. Jika ingin melakukan perubahan total terhadap anggota masyarakat, maka serangan harus dilancarkan kepada tembok luar (menyerang pola pikirnya). Tindakan ini akan menimbulkan konflik pemikiran yang akan melahirkan perubahan pemikiran secara mendasar. Kemudian disusul perubahan politik.”
Dalam melakukan perubahan, Hizib al-Tahrir membagi langkahnaya menjadi tiga tahap, yaitu :

1. Tahap konflik (pertarungan) pemikiran, dengan cara melakukan lontaran-lontaran tsaqafah dan Hizb.
2. Tahap revolusi berfikir. Ini berlangsung dengan adanya interksi masyarakat melalui aktifitas tsaqafi siyasi.
3. Tahap mengambil alih kekuasan melalui gerakkan massa.
Hizib al-Tahrir berpendapat, gerakannya dalam tahap ketiga harus meminta bantuan kepala negara, panglima militer, pimpinan satu jama’ah, ketua suku, duta besar atau semacamnaya.
Hizib al-Tahrir kurang menitik beratkan aspek ruhani. Hizib al-Tahrir berpendapat, “Di dalam diri manusia tidak ada gejolak ruhani dan kecenderungan jasadi. Di dalam diri manusia hanya ada kebutuhan dan instink yang harus dipenuhi. Apabila kebutuhan fisik dan instink ini terpenuhi oleh sistem dari Allah SWT, ia akan otomatis berjalan dengan ruh. Apabila kebutuhan tersebut dipenuhi dengan sistem yang bukan dari Allah SWT, berarti pemenuhannya bersifat materialistik. Ini jelas akan membawa penderitaan kepada manusia.”
Tentang hambatan-hambatan yang dihadapi dalam menegakkan Islam, Syaikh Taqiyuddin Nabhani berpendapat, “Sekurang-kurangnya ada delapan 8 penghambat tegaknya Islam di negara-negara Islam, yaitu :

1. Adanya pemikiran-pemikiran yang tidak Islami yang menyerbu dunia Islam.
2. Berkembangnya program pendidikan yang berpola kolonial.
3. Berlanjutnya penerapan sistem pendidikan kolonialis.
4. Adanya sikap mendewakan sebagian ilmu pengetahuan dan kebudayaan dan menganggapnya sebagai ilmu universal.
5. Berkembangnya kehidupan masyarakat yang tidak Islami di dunia Islam.
6. Adanya kontradiksi antara kenyataan kehidupan umat Islam dengan hukum Islam, terutama dalam masalah politik pemerintahan dan ekonomi. Kontradiksi tersebut sangat berpengaruh sehingga menimbuilkan kelemahan pandangan kaum Muslimin terhadap kehidupan.
7. Adanya pemerintahan di negara-negara Islam yang menerapkan sistem demokrasi dan kapitalis secara utuh di tengah-tengah masyarakat.
8. Berkembangnya pendapat umum tentang kebangsaan, nasionalisme dan sosialisme.

Dustur Hizib al-Tahrir terdiri atas 187 pasal yang dipersiapkan untuk sebuah negara Islam yang diperjuangkannya. UUD tersebut telah ditafsirkan secara rinci.

AKAR PEMIKIRAN DAN SIFAT IDIOLOGINYA
Kemauan dan keinginan yang besar untuk mendirikan negara Islam. Hal ini terlihat ketika ia menerbitkan sebuah buku berjudul Risalah Arab pada tahun 1950. Dalam buku ini dinyatakan keharusan adanya sekala prioritas menegakkan Daulah Islamiyah di negara-negara Arab terlebih dahulu dan kemudian di negara-negara Islam lainnya.
Syaikh Taqiyuddin Nabhani pernah bersentuhan dengan Ikhwanul Muslimin Yordania. Di dalam pertemuan-pertemuan ia sering memberikan ceramah dan memuji-muji Ikhwan serta pendirinya, Imam Hasan Al-Banna. Tetapi tidak berapa lama ia mendirikan Hizib al-Tahrir dan dinyatakannya sebagai partai independen, baik dalam pendirian atau dalam pandangan-pandangannya.
Orang-orang moderat banyak yang mendukung dakwah Hizib ini, antara lain Sayyid Quthb ketika berkunjung ke Quds pada tahun 1953. Dalam kunjungan tersebut dilakukan berbagai dialog dan ajakan menyatukan perjuangan.

PENYEBARAN DAN KAWASAN PENGARUHNYA
Awal aktifitasnya terpusat di Yordania, Suriah dan Libanon. Kemudian berkembang ke berbagai negara Islam. Bahkan kini telah mencpai Eropa, terutama Austria dan Jerman Barat.
Al-Hadharah adalah berita pekanan yang menyuarakan Hizib.
Kekuatan Hizib di tingkat regional disebut Wilayah. Setiap wilayah organisasi dimpin Oleh lajnah khusus yang disebut Lajnah Wilayah. Anggotanya terdiri dari tiga sampai sepuluh orang. Lajnah Wilayah ini tunduk kepada Dewan Pimpinan Rahasia.

Di Indonesia Hizib disambut baik oleh kaum muslimin dari berbagai golongan

sumber :
Al-Islam, Pusat Komunikasi dan Informasi Islam Indonesia

Video Mengenal HTI

DOWNLOAD VIDEO PROFIL HIZBUT TAHRIR INDONESIA

  1. Mengenal Hizbut Tahrir Indonesia Part – 01
  2. Mengenal Hizbut Tahrir Indonesia Part – 02
  3. Mengenal Hizbut Tahrir Indonesia Part – 03
  4. Mengenal Hizbut Tahrir Indonesia Part – 04
  5. Mengenal Hizbut Tahrir Indonesia Part – 05
  6. Mengenal Hizbut Tahrir Indonesia Part – 06

33 Tanggapan

  1. Kunjungi Website Pusat Kajian Islam, http://www.alislamu.com.

  2. Wah, sepertinya kalau format dirapihkan dulu, bisa lebih nyaman dibacanya.

    Misalnya alineanya diperjelas, tambahkan bold atau italic pada bagian-bagian tertentu, dan sebagainya.

    Jadi kalau ada yang mau mengkopipes tulisan ini, bisa bagus juga jadinya.

  3. Terus berjuang HT, walaupun hinaan dan cercaan datang dari mana-mana.
    dari orang-orang kafir ataupun dari orang muslim yang menjadi antek imperialisme.
    Keep revolt.
    Allahu Akbar

  4. Mas, punya yang versi mukhtasor ga? Saya butuh ni buat dibuat model brosur.

    =========

    COKIE :

    Afwan, nggak ada akhi. Insya 4JJ1 kalau kapan2 ada qt kasih tahu
    terima kasih udah mampir

  5. Sebenarnya,kita kan mesti sederhana saja mikirnya,nggak usah ribet,mbulet.Mennurut saya yang ditulih oleh kang Oleh itu sebatas,reseensi saya bukan “makna sebenarnya”, tujuan HTI , yang saya tau kan jelas “memperjuangkan kembali kilafah islam!”, dan karena perjuangannya adalah menndunia, tentu hal ini tidak terlepas dari policy dari negri-negri dimana mereka berjuang!,sebut di indonesia misalnya.

    Kalau mereka berorganisasi,tanpa bentuk jelas urusannya menjadi lain,kalau menjadi partai politik “praktis”, menjadi masalah karena system demokrasi yang ada tidak memungkinkan karena ada penyampuran antara yang batil dan yang hak,padahal perjuangan harus diteruskan!, saya pikir dari sisi penialain saya sebagai orang awam, rasanya tidak masalah dia berubah menjadi ormas, toh ormas juga merupakan cikal bakal dari sebuah partai, dan yang perlu diingat HT,merupakan organisasi international!,yang punya tujuan sangat mulia!, teruskan perjuanganmu, jangan ragu jangan gentar,pasti Allah akan menolong…,apapun bentuknya ,ormas atau parpol atau majlis taklim atau apaun!.

  6. yup, don worry … be happy selalu. InsyaAllah jika saat nya tiba nanti… entah itu HT (i), HT (I), atau apapun ormas dan orpol lainnya yang termasuk jama’atul minal muslimin .. akan bersatu menjadi jama’atul muslimin…. jika kehendak itu telah tiba…. Yakin saja akhi…wa ukhti….
    Salam

  7. salam ukhwah akhi, dr malaysia

    selamat berjuang

  8. kalo antum ingin berdakwah, ga usah nyebar fitnah harokah lain. dulu antum di ht sekarang keluar atau dikeluarkan, ya udah itu pilihan antum. dosa atau pahala hanya Allah aja yang tahu. saran saya tutup saja blog ini

    ======

    COKIE :

    Ya khan, belum baca semuanya

  9. kapam khilafah terwujud ya?
    saya lagi kesulitan nyari gas. habis .
    tks

  10. TIADA KHILAFAH TANPA TAUHID DAN JIHAD

    KHILAFAH Diatas RAWA yag BUSUK karna PONDASI TAUHID, Yakni 3 LANDASAN UTAMA “tiga usul tsalasah” tidak Dipahami……

    Ma’rifatuLLOH, MA’rifatunNABI, Ma’rifatuDinil ISLAM,

    CARI DAN PAHAMIS SETIAP POINYA

    Menurut pemahaman SHAHABAT, Mengenal ALLOH, Nama dan sifat2nya, Nabi, dan DIENUL ISLAM,
    dan MEMURNIKAN TAUHID YANG MURNI, TANPA TAKUT CELAAN ORANG YG MENCELA,

    Dakwah ANBIYA & MURSALIN itu dakwah TAUHID,,, Bukan KHILAFAH, Khilafah akan berdiri dengan sendirinya karna ada seluruh komponen masyarakat ISLAm yang PAHAM dan tunduk AKAN KALIMAT TAUHID,

    Kita harus paham makna dan KOnsekwensi Syahadatain yang murni………

    Khilafah AKAN Bangkit atas JALAN Dakwah MANHAJ NABI yg murni, Ala MINHAJI NUBUWWAH, bukan menggembor-2kan dakwah Khilafah tanpa mentarbiyyah UMMAT dg TAUHID,

    Ingat HANYA DENGAN “LA ILAHAILLALLOH MUHAMMADARROSULULLOH” KAU AKAN KUASAI DUNIA……………..

    =====

    COKIE :

    Sistem Khilafah tidak cukup digembar gemborkan saja tetapi harus diperjuangkan.
    Salah satu Caranya :

    1. Tahap Tatsqif (pembinaan dan pengkaderan) .
    2. Tahap Tafa’ul (berinteraksi) dengan umat agar ia mampu untuk memikul dakwah sehingga ummat akan menjadikannya sebagai masalah utama (vital) dalam kehidupannya, serta berusaha menerapkannya dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat.
    3. Tahap pengambil-alihan kekuasaan, yang selanjutnya menerapkan Islam secara utuh dan menyeluruh, serta menyampaikan dan mengemban Risalah Islam ke seluruh dunia.

  11. stuju akhukum.. :)
    antum dimana?

    dakwah Rasulullah adalah menyembah ALloh saja dan menjauhi thogut.
    Tegakkan Dien, Hancurkan Thogut!!
    buktikan syahadah dgn disiplin dlm dien islam. baru islam akan menang

  12. Saya dan teman teman sangat bersimpati dengan HTI yang tetap istiqomah dengan jalan dakwahnya. Tidak tergoda dengan kekuasaan tidak seperti partai partai islam yang lain.
    mas mau curhat ya, terus terang saya kecdewa dengan pks yang semakin terlihat gila kekuasaan, tidak saya sangka ternyata keikhlasan kami berdakwah dijadikan alat kampaye, keikhlasan kami menyumbang saudara muslim di palestina juga dijadikan alat kampanye dan yang paling menyakitkan saat petinggi pks berkomentar syariat islam sebagai agenda masa lalu.
    mas doakan kami agar tetap sabar ya!

    COKIE :

    Memang tidak bisa dipungkiri bahwa perjuangan dan dakwah akan selalu menemui rintangan dan godaan dan godaan yang paling susah adalah mengendalikan diri dari godaan yang bersifat duniawi.
    Manuver politik pks saat ini memeang sedang menjadi perbincangan diberbagai situasi, forum termasuk di milis diskusi kami ( khilafah@yahoogroup.com ) juga ada yang sedang mendiskusikan masalah ini sebagai bentuk keprihatinan.

    berikut adalah salah satu contoh komentar dari teman kami:

    Memang agak sulit bagi PKS, ketika mentargetkan 20% di pemilu berikutnya maka PKS mesti mampu menarik simpati pemilih sekuler yang berada di partai2 sekuler atau mentarget pemilih baru. Di sisi yang lain para pemilih Islam yang ngerti tentang Islamnya semakin kecewa ketika melihat sepak terjang PKS yang meninggalkan idelisme Islamnya.

    Turki menjadi barometer bagi PKS, dan kemenangan disana tanpa membawa embel2 Islam. itupun yng mungkin di lakukan.

    Benturan kepentingan
    Sebenarnya jika PKS mau secara terbuka dan terang2an sebagaimana FIS di Aljazair yang hanya mengkampanyekan 3 hal yaitu:
    1. Aljazair sakit
    2. Obatnya syariat Islam
    3. FIS dokternya
    maka ormas2 Islam yang selama ini meneriakkan syariat akan semakin gencar di tengah masyarakat untuk “membantu” mengkampanyekan syariat Islam dan akan terjadi sinergis antara intra dan ekstra parlemen. Namun yang terjadi, jika setiap statement para peinggi PKS yang diliput media semakin menjauh dari syariat Islam maka terjadilah eksodus dari tokoh2 ormas2 islam yang masih kuat memegang islamnya, yang awalnya bersimpatai kepad PKS.

    Disinilah tantangan PKS yaitu akan berhadapan dengan para ormas Islam sendiri yang getol menyuarakan syariat Islam.

    Andaikan saja:
    PKS, PBB, PKNU, PMB, PBR dll yang masih punya “rasa” terhadap Islam bersatu dalam opini syariat maka dukungan dari ekstra parlemen akan sangat dan lebih besar terhadap opini syariat.

    Sayangnya:
    Pragmatis adalah jalan tengah yang terbaik dan lebih “enak” untuk dipilih dan meninggalakan idealisme secara perlahan tetapi pasti.

  13. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    Saudara2ku seiman yang dimuliakan Allah,saya nasehati untuk diri saya dan antum sekalian untuk bertakwa kepada Allah.Apakah seperti ini akhlak umat muslim,
    saling caci,saling melecehkan,saling bantah tanpa ilmu?
    pantaskan itu?.
    Berilmu sebelum berkata dan beramal(bab kitab Shohih Bukhari).Hendaklah kita pegang kaidah yang mendasar tersebut supaya lebih selamat dari kekeliruan.
    Ikhwan dan akhwat yang saya hormati,benarkah kita berdakwah,beramal,berjuang ikhlas hanya untuk Islam,agama yang kita anut,kita banggakan karena tanyakan kepada diri kita masing2.A

  14. Assalamu’alaikum….

    ana copas ke blog ana ya…

    COKIE :
    waalaikumsalam wr wb

    silahkan kang…

  15. dulu sama sekarang beda, kalo diantara kalian menginginkan syareat islam ada dalam suatu negara, yaudah pindah aja ke negara arab… GAMPANG kan? Wong ini negara banyak agama kok.. ga suka? pergi sana…

    COKIE :

    Emang Arab saudi menerapkan syariat Islam??
    Arab Saudi tidak pernah menerapkan syariah Islam kecuali hanya secuil yang dia mau dan hanya untuk orang 2 kecil ini sudah dipahami hampir semua orang. bagimana bentuk pemerintahan yang kerajaan (memberi hak istimewa keluarga saud) sangat bertolak belakang dengan sistem pemerintahan Islam (Khilafah).

    Kenapa takut dengan penerapan Syariat Islam ?…….
    Kalau ada orang Islam takut dengan penerapan Syariat Islam berarti dia aneh.
    Tapi kalau Non Muslim kenapa takut?
    di manapun mayoritas muslim tidak pernah menindas minoritas ( apalagi dg alasan beda agama ), tapi banyak minoritas muslim senantiasa di tindas bahkan dibunuh hanya karena dia muslim.)

    Yang suka takut itu biasanya “anak kecil” mungkin setidaknya pemahamannya terhadap penerapan Islam sangatlah “terbatas” lebih2 dapet ilmu nya hanya dari media dan hanya dari orang2 yang anti syariah yang menciptakan perpecah belahan umat islam dengan membagi2 mereka menjadi, moderat dg fundamentalis, santri dg abangan, mensplit hukum dengan istilah formalis dan kultural atau istilah2 yang tidak pernah dikenal di jaman Islam masih jaya dulu (Jaman Nabi dan para sahabatnya).

    Bukankah setiap muslim wajib terikat pada hukum? Dari sisi kewajiban hukum solat dhuhur sama wajibnya dg hukum potong tangan bagi pencuri yang telah kena “nosob”. namun dari sisi pelaksana yang berbeda Sholat Dhuhur diwajibkan bagi setiap muslim yang tidak terhalang menjalankan nya, namun Potong Tangan bisa diputuskan oleh seorang Qodli (hakim) setelah dibuktikan secara sah dan meyakinkan dalam persidangan syariah.

  16. kita mencerca penguasa laling dengan berusaha keras untuk menggantikannya, dan laling kemudian ?

  17. apa benar diindonesia hukum2 yang mencuri akan dipotong juga tangannya menurut dalam ajaran anda?
    selain itu mengapa banyak sekali rekan2 saya kenal mereka menjalankan sholat magrib itu di jama’ sama sholat isya, padahal banyak waktu yang bisa kita pake untuk sholat magrib dl.contohnya rekan saya yang hti melakukan pengajian sampe magrib dan saya yakin mereka dengar adzan kok, tapi mengapa tidak sholat dl dan bisa diteruskan nantinya pengajian itu…karena yang terpenting itu adalah sholat karena sebuah kewajiban.masa harus di jama’?enak sekali yach sholat pake jama’ begitu..berarti meninggalpun bisa kita jama’ juga donk???tolong jelaskan mengapa orang2 hati seperti itu yang saya lihat dan tau sendiri mereka saat pengajian meninggalkan sholat magrib dulu.ato mungkin hanya ditempat saya aja yang gt kalee ya.saya juga g tau ya…tolong diperjelas terimakasih

    COKIE :

    apa benar diindonesia hukum2 yang mencuri akan dipotong juga tangannya menurut dalam ajaran anda?

    Indonesia adalah negara dengan penganut agama islam terbesar di dunia, dengan 88% penduduknya adalah muslim. Akan tetapi, Indonesia bukanlah Negara Islam. Indonesia dikenal dengan muslim moderat dan toleran, oleh karena itulah hukum di Indonesia juga bukan hukum Islam, melainkan hukum yang pernah dianut oleh Indonesia saat masih dijajah oleh Belanda. dengan kata lain sampai sekarang kita masih dijajah belanda ( dalam hal hukum )

    tentang sholat Jama’

    Ada beberapa syarat melakukan sholat jama’, yaitu:
    1. Bepergian jauh dan tujuannya bukan untuk bermaksiat.
    2. Apabila melakukan sholat berjama’ah, maka imamnya harus musafir juga.
    3. Karena sedang mengerjakan pekerjaan-pekerjaan berat yang betul-betul sulit ditinggalkan. Misalnya seorang dokter yang mesti melakukan operasi

    apakah pengajian yang mereka lakukan masuk kategori yang ke tiga itu?? kalau menurut saya enggak deh.. kalau misalnya halaqahnya harus 2 jam tanpa terpotong harusnya jadwalnya yang dirubah jangan sampai nabrak shalat magrib
    coba deh dimata matain lagi apakah benar mereka meninggalkan shalat magrib kemudian dan menjama’nya dengan isya atau MENUNDA shalat magrib kemudian mereka shalat magrib berjamaah ( sebelum waktu isya’ )
    tolong ya..soalnya ditempat kami nggak sampe sebegitunya..

  18. Ass..
    Saya mulai tertarik dengan organisasi hizbut tahrir ini. saya sekarang tinggal di kudus, pada siapa saya bisa dapat info lengkap dan ikut bergabung dengan barisan pendakwah ini.
    terima kasih
    salam kenal

    COKIE :

    Waalaikumsalam wr wb

    Mohon maaf, untuk daerah kudus kami belum bisa pastiin untuk hubungi siapa. Insya Allah akan kita balas lewat email. atau coba di majalah Al Waie biasanya ada daftar nama agen untuk wilayah kudus dan sekitarnya.
    Al Waie adalah Majalah resmi dari Hizbut Tahrir

  19. Kenapa sih Non-Muslim takut dengan penerapan syariah Islam? Justru di negara Pancasila inilah semua pemeluk agama merasa tertindas. Faktanya :
    1. Umat Islam tidak bisa menjalankan hukum Islam secara penuh. Mu’amalah (sistem keuangan sesuai syariah) dilaksanakan, hudud (pidana) tidak dilaksanakan. Kalau hudud dilaksanakan, yakin deh tingkat kriminalitas menurun.
    2. Pendirian Rumah Ibadah diatur secara ketat, tidak dikaji berdasarkan kebutuhan.
    3. Terjadinya pembakaran buku-buku. Padahal pada masa Rasullah dan Khilafah, Rumah Ibadah dan Kitab Suci Non-Muslim tidak dirusak sedikitpun.
    4. Terjadinya penangkapan aktifis dakwah/misi yang tidak sesuai dengan aliran Mainstream. Ingat kasus Saksi Yehuwa yang akhirnya dipaksa secara administrasi masuk sebagai sekte katholik.
    5. Konghucu baru diakui sebagai agama setelah Gus Dur berkuasa. Penganut agama selain yang sudah diakui negara tidak diperkenankan menjadi WNI sebelum menyesuaikan status agamanya.

    Bandingkan dengan zaman Rasulullah dan khilafah.
    1. Penganut Agama apapun bebas hidup berdampingan secara damai.
    2. Kitab-kitab Suci agama lain juga tersimpan di perpustakaan Baghdad dan Spanyol. Tradisi ilmiah sangat dijaga dan dikembangkan.

    Peradaban Dunia menjadi hancur setelah Kapitalisme menguasai dunia. Pertentangan Kaya Miskin makin meruncing. Sektor perdagangan dikuasai mafia. Hukum bisa dipermainkan dengan uang dan kekuasaan.

  20. Tetap semangat…Allahu Akbar.

    COKIE :

    Terima kasih..
    Allahu Akbar….

  21. bagus blognya,,,,
    tapi afwan kita ini akhwat atau ikhwan?
    difoto kayaknya akhwat soalnya pake kerudung dan gendong anak
    tapi namanya????????????????????????????
    jazakillah

    COKIE :

    terima kasih..
    ana ikhwan, photo yang disamping itu foto kami bertiga sama istri dan anak

  22. السلام عليكم
    tuk, pemilik blog ini. alangkah baiknya halaman ini ditiadakan. untuk kemashlahatan perjuangan izzatal ummah.
    …sudah saatnya kita membina masyarakat Islam. hindarkan fitnah yang tiada bermanfaat.

    والسلام

    COKIE :
    wa’alaikumsalam wr wb

    mungkin yang dimaksud adalah komentar2 yang dicopas dr blog nya kang oleh ya.., atas masukan dari temen2 komentar itu sudah tidak dimunculkan kembali..
    terima kasih atas nasihatnya..

  23. ok lah kita berbeda taoi tetap satu jiwa aq sudah terlanjur cinta ma bendera kuningQ sebenarnya memang semua itu g sempurna begitu pula semua organisasi hanya saja keberanekaragaman kita jutru untuk melengkapi bukan memusuhi, mari kita sikapi hukum dengan rapi dengan melihat kondisi situasi seperti halnya rosulullah saat menyikapi sebuah masalah karena kita hidup di negara yang berbeda-beda maka ikuti aturan negara bukan merubah negar dengan negara lain,kita punya negara, rakyat, pemimpin dan peraturan serdiri maka kita perjuangkan agama ilahi dengan ciri khas masing2

  24. aq suka banget 5 HT tapi disini dikampusku banyak anak2 lain Q pngn ttp jaga daerah SBY dmn kmnts HT………………..?trimakasih

  25. asslmkm~~~

    akh, header imagex d desain lg donk~

    headerx jelek banget tuh~
    (afwn, cm skedar bwt motivasi antm aj~)

    COKIE :

    Wa’alaikumsalam wr wb
    wah..tengkiyu atas masukannya. Insya Allah, apa mau bantu desain???

  26. Real liked your air,Did he did you yourself?

  27. assalamu’alaykum,..

    saya tertarik banget dengan blog ini, syukron akhi,, banyak menambah tsaqofah islam untuk saya. kebetulan saya juga ngaji di HTI, domisili semarang, mungkin suatu saat Alloh mempertemukan kita amiin,,

    selamat berjuang sahabtku,,.. Allohu Akbar!!!

  28. Asw. mungkin ada baiknya untuk menghindarkan fitnah tulisan ini jangan terlalu fulgar, saya rasa ada beberapa hal yang bukan konsumsi umum….dan ada juga yang mesti dijelaskan maksudnya….agar tidak terjadi…kesalahan dalam menafsirkan jazakallah

  29. HADIRI :
    DAUROH UMUM 18/9 @ Kedaung, ciputat
    DAUROH ULAMA 18/9 @ UIN Syarif hadayatullah, Jakarta

  30. amaluna amalukum, amal kami amal kami amalmu amalmu, bekerja…bekerja..bekerja… jangan banyak komentar… niatkan segalanya karena Allah. jangan NATO no action talking only. jangan terlalu percaya media. awas hati-hati terjerembab fitnah atau ghibah. sebagai orang islam lakukan tabayun langsung kepada orangnya. tanyakan langsung ke PKS.media mblow up supaya oplah naik atau masuk rating tinggi. tabayun..tabayun saudaraku. Barangsiapa yang beriman kepada hari akhir, Berkata baik atau diam. (alhadits). gunakan energimu untuk beramal bukan terus-terusan berbicara yang belum tentu betul menurut persepsi kita. sudah saya sampaikan Ya Allah. selanjutnya terserah…anda pemirsa

  31. afwan, ana mo nanya ni. apa benar klo HT itu ga percaya adanya siksa kubur dan ga mau pake hadits ahad ?. ditunggu penjelasanya akhi…, syukron.

  32. Assalamu ‘alaikum wr.wb
    afwan, wilayah muamalah itu kontekstual, kurang ahsan kalau kerjanya menjadi komtator untuk gerakan dakwah harakah lain, mari berlomba-lomba dalam mencaari ridho Allah. tidak baik menggibah apalagi memfitnah.. kebenaran mutlak itu milik Allah akhi, silahkan antum berdakwah dengan cara antum

  33. Aku dukung Hizbut Tahrir demi kemuliaan Islam

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 81 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: